Miliki Kepedulian dan Pengabdian Besar, James Sumendap Resmi Menerima Pengutusan Sebagai Caleg DPR Ri  

Tomohon263 Dilihat

Tomohon, Emmctv.com – Sebagai warga GMIM, James Sumendap resmi menerima pengutusan untuk mencalonkan diri sebagai anggota legislatif dalam Pemilu 2024 ini. Sumendap menjadi satu dari dua warga GMIM yang jadi calon anggota DPR RI dari PDI Perjuangan dengan nomor urut 3.

Pengutusan untuk James Sumendap dilakukan bersamaan dengan pengutusan caleg lainnya dalam Ibadah pengutusan calon legislatif Kabupaten/Kota, Provinsi, DPD, Dan DPR-RI, yang dibuat di Jemaat GMIM Inspirasi, Tomohon, Wilayah Tomohon. Ibadah dipimpin Ketua Badan Pekerja Sinode GMIM, Pdt Dr Hein Arina.

Dalam kiprahnya, Sumendap menunjukkan pengabdian untuk kepelayanan bagi GMIM, termasuk terakhir sebagai Panglima Panji Yosua Sinode GMIM.    Sumendap juga sebagai anggota DPRD Sulut dua periode dan Kepala Daerah di Kabupaten Minahasa Tenggara dua periode, Sumendap komit memberikan dukungan luar biasa untuk kegiatan-kegiatan keagamaan termasuk GMIM, meskipun tak meninggalkan perhatiannya yang juga diberikan untuk denominasi gereja lain dan bahkan agama lain.

Salah satu buktinya adalah di era kepemimpinannya di Kabupaten Mitra lah kemudian diberikan insentif rutin bagi para Pendeta dan Pelayan Khusus di GMIM, juga bersama para pemuka agama lainnya. Tak heran bila sejumlah Pendeta GMIM dan para pemuka agama lain dikenal sangat dekat dengan Sumendap.

James Sumendap juga ternyata memainkan peranan yang begitu besar dalam pengungkapan sejarah GMIM, khususnya pergerakan pemuda GMIM. Hal ini terungkap saat upaya penelusuran sejarah pemuda GMIM yang dilakukan pada periode tahun 2005-2010.

Dilansir sebuah media, Sekretaris Pemuda GMIM pada periode itu, Frangky Mocodompis mengurai, tahun 2007 Komisi Pemuda Sinode membentuk tim penelusuran sejarah pergerakan pemuda GMIM.

“Pergerakan ini mencapai puncaknya pada tahun 1927 saat dilaksanakan Bonsdag atau Pawai Pemuda GMIM yang dilaksanakan di Kantor Bupati Minahasa Tenggara di Wawali Ratahan pada waktu itu,” ucap Mocodompis.

Lebih lanjut Mocodompis juga mengatakan, James Sumendap memberikan perannya dalam upaya penelusuran sejarah pergerakan Pemuda GMIM itu. Dan itu nyata jika Sumendap menjadi orang yang sangat menentukan atau penentu bagi Pemuda GMIM untuk menyingkap dua selubung sejarah yang selama ini cukup membuat kebimbangan soal validitas sejarah.

“Dalam perspektif iman, saya meyakini proses ini bukan kebetulan dapat terungkap saat Pak James Sumendap memimpin Minahasa Tenggara, sebuah daerah yang paling bersejarah bagi lahirnya Pergerakan Pemuda Kristen seperti Sarekat Pemuda Masehi (SPM) yang menjelma menjadi Pergerakan Pemuda Kristen Minahasa (PPKM), dan terakhir menjadi Komisi Pelayanan Pemuda Sinode GMIM hingga saat ini,” ujarnya.

Sebagai warga GMIM, Sumendap sendiri memberikan sumbangsih yang luar biasa bagi eksistensi GMIM. Pemberian dirinya dalam berbagai kegiatan sinodal ditunjukkannya pun ketika ia masih menjadi Kepala Daerah di Kabupaten Mitra, di mana sejumlah kegiatan tingkat sinode dilaksanakan di Kabupaten Mitra dengan tangungjawab dan konsekwensi sepenuhnya di pundak Sumendap.

Sejak 20 April 2022, ia resmi memegang tanggungjawab sebagai Panglima Panji Yosua PKB Sinode GMIM, yang membawa warna baru bagi organisasi Panji Yosua itu sendiri.

Kini menatap kursi DPR RI, Sumendap menyampaikan bahwa komitmennya untuk kepelayanan Gereja tidak akan pernah luput dari perhatiannya, baik bagi GMIM, dan sebuah denominasi gereja bahkan semua agama. Hal ini cukup beralasan karena Sumendap dikenal sosok nasionalis religius yang ada bagi semua kalangan.

“Rekam jejak membuktikan apa yang telah sama-sama kita perjuangkan bagi kepelayanan gereja, bagi GMIM, bagi semua denominasi, dan semua golongan agama. Ini akan terus menjadi komitmen saya dalam perjuangan,” tukas Sumendap.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *